Header Ads

Waktu-waktu Yang Disunnahkan Untuk Adzan


وقد يسن الأذان لغير الصلاة كما في أذن المهموم والمصروع والغضبان ومن ساء خلقه من إنسان أو بهيمة وعند الحريق وعند تغول الغيلان أي تمرد الجن وهو والإقامة في أذني المولود وخلف المسافر ( يسن ) على الكفاية ويحصل بفعل البعض

Dan terkadang disunahkan menjalankan adzan bukan untuk menunaikan shalat seperti adzan ditelinganya orang yang sedang bersedih hati, orag yang menderita penyakit epilepsi, orang yang sedang marah, orang atau binatang yang memiliki perangai buruk, saat kebakaran dan saat terdapat gangguan jin.

Adzan dan iqamah dikedua telinga anak yang baru dilahirkan dan menyambut musafir disunahkan dilakukan secara kifayah yang dapat terhasilkan kesunahannya bila telah dijalani oleh sebagian orang.  [ Fath al-Mu’iin I/230 ].

قَدْ يُسَنُّ الْأَذَانُ لِغَيْرِ الصَّلَاةِ كَمَا فِي آذَانِ الْمَوْلُودِ ، وَالْمَهْمُومِ ، وَالْمَصْرُوعِ ، وَالْغَضْبَانِ وَمَنْ سَاءَ خُلُقُهُ مِنْ إنْسَانٍ ، أَوْ بَهِيمَةٍ وَعِنْدَ مُزْدَحَمِ الْجَيْشِ وَعِنْدَ الْحَرِيقِ قِيلَ وَعِنْدَ إنْزَالِ الْمَيِّتِ لِقَبْرِهِ قِيَاسًا عَلَى أَوَّلِ خُرُوجِهِ لِلدُّنْيَا لَكِنْ رَدَدْته فِي شَرْحِ الْعُبَابِ وَعِنْدَ تَغَوُّلِ الْغِيلَانِ أَيْ تَمَرُّدِ الْجِنِّ لِخَبَرٍ صَحِيحٍ فِيهِ ، وَهُوَ ، وَالْإِقَامَةُ خَلْفَ الْمُسَافِرِ

Dan terkadang disunahkan menjalankan adzan bukan untuk menunaikan shalat seperti adzan ditelinganya anak yang baru dilahirkan, orang yang sedang bersedih hati, orag yang menderita penyakit epilepsi, orang yang sedang marah, orang atau binatang yang memiliki perangai buruk, saat perang sedang berkecamuk, saat kebakaran dan dikatakan juga menurunkan mayat pada liang kubur dengan mengqiyaskan saat awal terlahirnya kedua namun aku (an-Nawawi) tentang keberadaannya dalam syarh al-‘Ubaab dan saat terdapat gangguan jin berdasarkan hadits yang shahih didalamnya. Adzan dan iqamah dalam penyambutan musafir. [ Tuhfah al-Muhtaaj V/51 ].

No comments